Minggu, 09 Januari 2011

PSIKOLOGI PENDIDIKAN (EMOSI)

PSIKOLOGI PENDIDIKAN

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
“Psikologi Pendidikan” yang dibimbing oleh Musa Sukardi






Oleh:
GUN SASONGKO RAHMANU
XI A 2009
209151428151




UNIVERSITAS NEGERI MALANG
FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN
KEPENDIDIKAN SEKOLAH DASAR DAN PRA SEKOLAH
PROGRAM STUDI S1 PGSD
MARET 2010
Kecerdasan Emosi dan Hubungannya Dengan Pencapaian Akademik dan
Tingkahlaku Peserta Didik


Kajian ini bertujuan untuk mengenal dimensi kecerdasan emosi pelajar serta hubungannya dengan pencapaian akademik dan tingkah laku kenakalan peserta didik. Tingkah laku Secara keseluruhannya para peserta didik mempunyai sifat yang baik. Walaupun terdapat beberapa tingkah laku kenakalan yang kerap dilakukan oleh para peserta didik. Ini menunjukkan para peserta didik mempunyai tingkah laku terkawal dan mematuhi disiplin. Hubungan kecerdasan emosi pelajar dengan pencapaian akademik dianalisis berdasarkan lima jenis kecerdasan emosi yaitu : kesedaran diri, pengawalan emosi, motivasi, empati dan kemahiran interpersonal.
Bagi pengawalan emosi mempunyai hubungan yang signifikan dengan pencapaian akademik. Para peserta didik yang mempunyai upaya mengawal emosi tidak akan bertindak secara ragu. Mereka lebih tabah dan tenang dalam menjalankan tugas. Tujuan mengawal emosi membolehkan peserta didik menghadapi pembelajaran dengan lebih baik tanpa dipengaruhi unsur-unsur kerisauan, takut gagal atau tidak percaya diri. Kecerdasan emosi motivasi, menunjukkan dimensi motivasi mempunyai hubungan yang signifikan dengan pencapaian akademik peserta didik. Para pelajar yang mempunyai motivasi akan mempunyai dorongan untuk berkarya. Mereka lebih berkeyakinan dalam melakukan tindakan.
kecerdasan emosi empati kajian menunjukkan dimensi empati mempunyai hubungan yang signifikan dengan pencapaian akademik. Para peserta didik yang mempunyai empati adalah sensitif terhadap lingkungan sekitar dan boleh menyesuaikan diri dengan suasana seperti gembira, mesra, marah, sedih atau sakit
hati. Peserta didik ini akan lebih disenangi oleh teman dan akan mewujudkan suasana gembira untuk menghadapi pembelajaran yang secara tidak langsung meningkatkan pencapaian akademik.
Bagi kecerdasan emosi kemahiran interpersonal menunjukkan dimensi kemahiran interpersonal mempunyai hubungan yang signifikan dengan pencapaian akademik. Para peserta didik yang mempunyai kemahiran interpersonal lebih pandai bersosial. Mereka tidak akan menghadapi kesukaran dalam menjalinkan hubungan dengan teman sebaya, selalu bertindak secara positif dan akan membantu dalam pencapaian akademik yang baik.
kecerdasan emosi tidak mempunyai pengaruh dengan tingkah laku kenakalan peserta didik. Hal ini menunjukkan
hubungan yang lemah dan tidak terdapat hubungan antara kecerdasan emosi dengan t$ingkah laku kenakalan peserta didik. Ini bermakna kecerdasan emosi bukan faktor terpenting terhadap tingkah laku kenakalan peserta didik. Mungkin terdapat faktor lain yang lebih penting seperti status sosio ekonomi keluarga, gangguan emosi atau sikap teman yang memberi rangsangan terhadap tingkah laku kenakalan peserta didik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar